Lirikkan Matamu


Liqo dimulai,harap diam sejenak.


Start dimulai….Priit…..prit, ayo pada mingkem jangan mlongo lalernya belum pada datang, kecuali yang gak bisa pada mingkem.

              “Suka sama uztad Ganteng?”
   Angguk..angguk geleng-geleng
   Tunduk tunduk ikut telunjuk
   Iya Iya
   Saya saya
   Kiri Kanan Ikut saja

Gak kaget orang kayak kite kalo liat yang cakep-cakep kesengsem, iya gak? Tuh buktinya senyam-senyum? Ngaku deh. Kadang ampe grogi dan keringat dingin kan? Dan salah tingkah gitu deh.  

Apalagi dulu waktu SD saya kesengsem ngeliat wajah uztad Zulkifli yang mukanya bersinar, merona bagaikan cahaya yang benderang kayak lampu neon 20 watt yang terus terang terang terus. Itu sih karena kulitnya lebih putih dari pada iklan di TV.  Mereka aja lewat , hemmm berlebihan.
Numpang lewat doang permisi mbak,om, tante.

Eh si uztadnya belum nikah lho!! masih single…
Aih beib, bisa tuh cari senyuman paling bombastis biar klepek-klepek. Tapi si uztad gak akan tergoda sayang… dia kan masih kuat imannya. Apalagi anak kecil bau ompol kayak saya. Brr…

Pernah lagi dia ngajar, aku duduk memperhatikan wajahnya yang Masya Allah bikin ngelamun dan gak fokus sama apa yang di ucapkannya.

“Uztad tunggu aku yah sampe gede jangan nikah duluan…
plis… doa saya waktu kelas 6 SD”
 
Ya Allah, ternyata muridnya mbludak kayak kompor mbledug, akhirnya  kedatangan uztad baru sebut saja namanya Uztad keren. Ya Allah kayak binaragawan cakep. 
Dasar masih kecil udah kegenitan banget nih saya. Dan herannya uztad disini cakep-cakep bening-bening deh, uztad yang di TV aja kalah. Beneran suwer…wer..wer..bibir gue ampe dower kagak bohong.

Tin..tin… klakson mobilnya udah bersiul dari tadi saya asik ngimpi. Emang nih mata udah jelalatan.
Belum lagi pas lagi sholat tarawih bareng, liat si Uztad Zulkifli dari atas tingkat, khusus akhwat sholat diatas, nah pas uztadnya dibawah. Dan kita posisi dekat jendela luar. 
Uztadnya lagi berzikir. Masya Allah kita berempat (4) langsung colak-colek…olak colek hobi anak sekarang…
Etd dah malah nyanyi , colek –colek kayak sabun colek gak bisa tenang.

eh ternyata uztad ganteng yah?” seru si Evi
beuh, baru tahu dia, kemana aja Loe? Keretanya udah sampe Surabaya bu”

Tapi sayang tiba-tiba aku sudah  gede, baru dapat salam darinya lewat nenekku.
Katanya dapat salam dari pak uztad Zulkifli. Sekarang uztad Zulkifli udah nikah istrinya cantik imut-imut.

Hem… maknyun nih bibir 5 centi.
“Manas-manasin aja, bisa patah hati nih nek.” Uring-ruingan di kasur sambil memohon biar dapat jodoh uztad ganteng kayak uztad Zulkifli.

Yah gak papa, setidaknya berapa tahun aku tak bertemu denganya, dan sekarang setelah aku sudah beranjak dewasa malah nitip salam. (Seer... uztad kemana aja? salamnya aku terima)
Walaupun tuh salam bakalan gue buang di tong sampah atau gue lempar ke pantai biar musnah…
Sakit hati ku, remuk jantungku …hemm…nyanyi aja gak tahu galau sama siapa. Ngik…

Masih ingat gak uztad yang bikin heboh sewaktu ada tanyangan televisi pas ramadhan kemarin. Nah entu uztad kan bikin klepek-klepek kaum hawa, ngakunya single ceramahnya masya Allah. Sampe pada muja-muji

“Oh ganteng, kayak sekoteng.. brrrr”

Belum lagi saya yang jadi akhwat dadakan saling memuji kegantengannya dan kecerdasannya dalam berceramah dengan sesama akhwat. Akhwat bandel gak bisa tenang liat kanan kiri. Ganteng dikit langsung punya cita-cita nikah sama uztad ganteng.

Tiba-tiba pertanyaan pun dilontarkan,

“Bagaimana cara menjaga pandangan? Terus kalau ada lelaki apakah kita harus nunduk?”

yah, ampe pegel juga capek noh, eh malah gak bisa tegak lagi nih kepala. Help me..help me… tidak sayang. Adik ku yang manis semanis madu. Coba deh kalau menjaga pandangan bukan berarti kita tidak melihat wajahnya. Tapi kalau tak melihat wajahnya yang ada kan kita malah tak mengenal. Yang terpenting jangan salah mengartikannya. Menjaga pandangan itu bermula dari dalam hati. Selama hati tenang tidak berpikiran macam-macam insya Allah pandangan akan terjaga.”

Saya menghadapi orang bukan cuma wanita. So, pasti mau gak mau harus liat tuh orang cowok.
Kan bisa-bisa dari mata turun ke hati?” Ervina kegatelan tangannya ampe garuk-garuk ketiak.
Gak  juga, bisa aja dari hati naik ke mata, ngik” samber si Nafillah.

Aih bukan itu anak kecil…” dongkol pengen jelasin tapi ngos-ngosan entar dikirain mulai stress tahap awal.

Emang sih, terkadang gak sengaja tiba-tiba terlontar pujian yang gak bisa membuat mulut ini mengatakan “masya Allah, Subhanallah jamil…jamil… Bukan bang Jamal yang suka azan dan iqomah di masjid yoh, apalagi yang ada di gurun pasir”

Masih ingat sih dulu ada orang naik motor hampir nabrak tiang listrik astaghfirullah, gara-garanya cuma liat cewe cakep ampe mau bunuh diri. Bleg… makyus tuh kalau beneran nabrak.

    “pernah sih kak, waktu itu saya narik jilbab Elvi. Elvi jalan terus sampe gak sadar kalau hampir saja jilbabnya lepas dari kepalanya hehe…”
    “memangnya kenapa sampe begitu Naf?”
    “dia ngeliatin cowok sampai penasaran mau ngikutin. Terus posisi saya narik karena lagi liat baju bagus jadi sama-sama gak fokus”


Liqo pun di tutup dengan bacaan hamdalah, cipika-cipiki biasa dilakukan. Sampai si Elvina gak nyadar Ibu kandungku mau di ajak cipika-cipiki juga. Hampir aja ibuku ikutan nempelin pipi.

    “astaghfirullah… salah. Maaf bu lupa” tepok jidad dan kabuuuuuuuuur.

Duh keliatan gak fokus banget. Belum lagi ini anak ini salah pakai sandal. Sandal jepit sama sandal yang agak tinggi. Sudah nyampe perempatan balik lagi. Rupanya masih suka ngelirik dan ampe keringatan ngeliat ada abang ku lagi ngobrol sama temannya.
    Kalau ngeliat tingkah laku Elvina gak ada bedanya sama saya. Kisahnya tragis, bawaannya pipis, dan nangis sambil meringis dikirain lagi kena hepatitis. Eh ternyata emang miris.

“Lirikan matamu menarik kolor… oh senyumanmu semanis gula aren sehingga membuat aku klepek-klepek …” hemmm nyindir lagi deh gerutu Elvi.
Tanpa sadar ia menabrak pintu kelas di sekolah.
    “kenapa?” Tanya sahabatnya Nafiza
    “gara-gara disindir pake lagu”
    “why?”
    “dia kan tahu kalau gue suka sama uztad yang notabennya kakak dan guru ngaji di TPA dekat rumah gue!”
    “bleg…bleg… hihi, terus?
    “ampun.. ampun deh..ampun. Gak lagi-lagi lirik atau liatin sampai nafsu dan gue bikin malu diri sendiri”
    “ya udah biasa aja dong. Gak perlu nabrakin kepala loe ke meja. Emang udah gila loe!”
    “bukan gitu tapi baju gue nyangkut jadi mau bangun kagak bisa”
    “tuing….”
Priiit... Finish.... udah dulu, cekap semanten.. alias sudah cukup segitu dulu yua??
hihii... 
cerita  kesan pertama di balik pandangan yang menggoda kwokwowkwokwok..



“Katakanlah kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menahan sebagian pandangannya dan memelihara kemaluannya. Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak daripadanya…surat an-Nur ayat 32

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman : Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Mahamengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang beriman : Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya…. (QS. An-Nuur : 30-31).
Marilah kita mencontoh rasulullah untuk tidak memandang yang diharamkan Allah, ingatlah sewaktu rasulullah memalingkan/menggerakkan wajah sahabat (Al-Fadl) yang memandang seorang wanita asing dengan sengaja ketika ihram.


38 komentar:

  1. judulnya unik .. hehe

    salam kenal

    BalasHapus
  2. kwkwkw.. lucu .. lucu
    brrrrrrr
    bikinn sendirii atoo kopass hayoooooooooo
    ngakuuuu !!!

    tuing tuing tuing :D

    finishhh
    stopppp ...
    tutup mata, jangan nti nabrak !
    JedErRRR ^.^

    BalasHapus
    Balasan
    1. copas darimana mbak yu??

      emang berasa ngopas yah? ih kurang kerjaan. tulisan sejelek ini dicopas kwkkwkwk..
      garuk2 ketek kwkwkkw...

      mb nana beLum tw yah klo aku jago nulis aneh?? kedip ^,^

      Hapus
    2. kwkwkwk
      aku jagone bikin kopi plus gula
      or kopi plus full cream
      kwkwkwk

      mau mau mau
      yuhh sruput bareng
      kangennn ... hihih
      ^.^

      Hapus
    3. hahahhai..minuman mulu nih..
      yang haus..yang haus...

      tapi panas klo sama mb nana.. hhihi
      iya insya Allah minggu ketemuan.. aamiin.

      Hapus
  3. Ahaha.. lucu2 Nur.. pesannya juga dapet.. mari ghodul bashor hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya MOn, mari ghodul bashor...

      sip..sip.. buat smwnya hihi

      Hapus
  4. ckckck...hemm..yg lagi kesemsem..:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kwowkowkwkowkowok....

      si amie... bkinku senyam senyum.
      makash sist^_^

      Hapus
  5. Aduh mbak'e.....
    Cinta pada pandangan.....

    Iya tuh mbak, Benar banget sama ayat yang diatas ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye itu salah, harusnya buat cewe yg ayat satunya... huhuhuu aku buru2 sih.. ngiks

      afwan hilafnya kan ceritanya buat cewek ke cowok hahahhahai

      Hapus
  6. hahaha.... prolog nya lucu... :D
    semoga qt bisa menjaga pandangan...

    BalasHapus
  7. Menjaga pandangan itu bermula dari dalam hati. Selama hati tenang tidak berpikiran macam-macam insya Allah pandangan akan terjaga.”

    hmm...boleh melihat ya asalkan hatix gk macam2...gitu ya..??? :)

    perintah Allah dlm surah An-Nuur : 30-31 diartikan menundukkan hati atau menundukkan pandangan/penglihatan..??? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, susah yah bahasa saya diatas?

      ??? banyak bgd..

      yah,maksdunya ketika saya berhadapan dgn laki2 apalagi teman, atw client org lain psti pertama kali bertemu melihat yah wajah, tpi bukan berrti kita langsung memandangan berlebihan. hemm

      emank klo menjaga pandangan berti klo ada orang tak dikenal langsung nutup mata? gak kan?
      desigg

      Hapus
  8. semoga kita bisa menjaga pandangan kita..amin

    BalasHapus
  9. mlongo <--- kurang e kaka...
    kesengsem apa yah?? apa kesemsem maksudnya hehe...

    ayo jaga pandangan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe,,, gpp bahasa alay dikit :P

      Ksengsem yah suka senyum-senyum sndri Gtuh..

      Hapus
    2. OWH GITuuuh *ikutan alay..

      Hapus
  10. ups, ketauan belum bisa jaga pandangan dengan baik >.<"
    rasanya kok ya susah bangeet mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah ember ,,,,, hehhee tp kan balik ke hati lagi yah say...smoga ttp istiqomah.

      Hapus
  11. kalau kita dekat dengan Tuhan maka semua hal tsb akan jauh dari kita kok dengan sendirinya

    BalasHapus
  12. :D bacanya senyum2 nih, ringan banget tapi kalau ditelaah ada sesuatu (kaya syahrini) yang bisa dipetik (emang buah) *smile

    kunjungan balik n folbak juga yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi
      *smile baca komnt kamu ka..

      Hapus
  13. beruntung lah orang2 yang lagi sakit mata... dapat pahala menahan pandangan tho... hehehehe, ternyata sakit juga bisa membawa pahala ya

    BalasHapus
  14. iya mbak betul hanya saat ini yang kasihan adalah para lelaki yang banyak disuguhki pemandangan yang sengaja dipamerkan kaum hawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. :-)

      iyeh... makannya jgn coba2 liat umpan langsung kepancing...

      Hapus
  15. apa ya bedanya memandang dengan melirik

    BalasHapus
    Balasan
    1. berda pasti,cuma masalahya itu judul...
      hemmm..
      judulnya dibuat unik. krna ceritanya..
      baca dulu deh baru koemnt hihii

      Hapus
  16. jiahhaaaha ketawa Geli baca postingan ini,,,anak sd aja dah gaul yaa pa lagi sekarang Lirikannya pasti bening bening kaya kaya abis di amplas he he he piss

    BalasHapus
  17. hati" dengan pandangan anda.. jangan sampai melihat yg tak semestinya :)

    BalasHapus
  18. Subahanallah... sebuah cita yg mulia....

    tpi yaaa begitulah manusia biasa seperti sayah boro2 ada yg nglirik... hiks.hiks.hiks....

    “Katakanlah kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menahan sebagian pandangannya dan memelihara kemaluannya. Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak daripadanya…surat an-Nur ayat 32

    BalasHapus
  19. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    Kegagalan tidak seharusnya membuat kita rapuh .,.
    tapi justru itulah cambuk kita menuju kesuksesan.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus

Komentar yang sopan
Kritiklah bila membangun bukan menjatuhkan
salam persaudaraan ^_^

 
Catatan Annurshah Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template