Ketika Lupa TUHAN

4 komentar




Bismillahirrohmaanirrohiim
Alhamdulillah masih ada napas dalam jejak petualangan hidup. Lakon-lakon manusia berwajah dua selalu hadir dalam selingan diam kita. Lalu siapa?

Ah, entahlah. Aku tak mau menebak siapa. Bisa jadi aku? Nunjuk pakai jari. (Oh no)
Begini, aku ingin merasakan hal yang sama. Semoga yang membaca tulisanku ini tersadar sama juga dengan diriku. Untuk nasehatku sendiri agar aku cepat pulih. Bahwa dunia bukanlah milikku dan aku takkan pernah bisa memeluknya.

Bicara Hijrah pasti terngiang bulan Muharram. Bulan ini masih bulan muharram. Apa saja visi dan misi di tahun baru Islam yang masih baru bagi antum / antunna? 
Jangan-jangan cuma bisa meriahkannya dengan pawai taaruf atau mengucapkan selamat! Oh no. Jangan dong. 
Sebenarnya, hari ini aku gemes banget. Bukan untuk hari ini saja sebenarnya. Tapi semenjak iklan yang ada hubungannya dengan “L***” tentang itu lho yang lagi hits. Ada apa denganmu.
Eh salah dengan cinta. Tapi enakan diganti denganmu deh. 
Soalnya penikmat film kan yang merasakan getar-getaran itu hadir kembali :P

Gak mau munafik. JUJUR Asli gak bohong. Sebagai muslimah yang belum lama hijrahnya saya gerah. Gerah sekali melihat iklan ini berseliweran. Kata orang yang baca Masbuloh. 
Lah, emang. 

Nah, yang menjadi masalah sebagai muslim yang ngaku suka banget sifat Rosulullah, ngaku ngabdi alias berbakti, takwa, rajin sholat. Gemar shodaqah melakukan banyak hal dakwah dan lain-lain. Tapi tetap gak mau dibilang munafik kan sama orang lain? Atau punya topeng?.
Kalau aku juga gak maulah. Capek deh. 

Sudah bela-bela pakai kerudung syar’i nutup dada, bicara belajar sopan, menghindar dari teman-teman no shalih/shalihah tapi masih aja mantengin K-POP, Film Korea, bikini-bikino belum lagi wajah putih dan mata sipit yang rambutnya berwarna coklat dengan trend hidup orang asing banget gak keIslaman. Pacaran, pegangan tangan, senyum-senyuman curi pandang. Lama-lama… rrrrrr gubrak. Bikin ketagihan nontonnya. Dan mengelu-elukan jadi idola. 
Oke, no prob tinggalin itu semua. 
Tapi aku gak bicara bohong. Karena masih ada kok budaya seperti itu. Yeay Annur moso budaya? Iyalah sekarang udah menjamur. #terserah aku lho.


Al Firar ila Allah  yang berati berlari menuju Allah. 
Hijrah bukan sekedar dari yang tidak mengenal sholat jadi sholat. Dari yang syirik jauh dari syirik, dari yang tidak menutup aurat jadi menutup. Tapi hijrah adalah kekuatan hati kita untuk memperbaharui Islam. Kapan islam akan maju kalau yang ngaku islam gak mau menonjolkan keislamannya malah berleha-leha dengan dunia yang ditarik sana-sini biar jadi follower yang arahnya gak jelas. 
Makannya kalau mau hijrah harus jelas, bukan sekedar oke aku berlari menuju Allah, tapinya?
”Tidak ada hijrah setelah Fathu Makkah, tetapi (yang ada adalah) jihad dan niat. Maka apabila kalian diperintahkan jihad, maka berangkatlah” [HR. Bukhari 3077 dan Muslim 1353]. 
“Sesungguhnya aku akan berpindah ke Rabb-ku” [QS. Al-Ankabut : 26].

MACAM-MACAM HIJRAH 
1. Hijrah tempat. 
2. Hijrah 'amal (perbuatan) 
3. Hijrah 'amil (orang yang berbuat) 

Nah, aku rasa cape juga bicara penting atau tidak penting. Bicara selera atau masalah buat loh yang menurut kebanyakan orang inilah hidup gue. You punya style gak usah komen-komen ke Ai.. heem…
Sebagai muslim atau muslimah yang paling anti sama namanya syirik, ana rasa lebih baik kita belajar lagi deh seperti bayi. Merangkak, berbicara, menangis dengan teratur. Nah loe buat apa?
Buat menyadari bahwa susahnya meraih tingkat kemandirian yang sempurna. 
Antum/antunna udah mandiri belum? Mandiri dalam arti sebenarnya. Mandiri dalam berpikir.
Buatku hijrah, jihad, dan jujur adalah satu kesatuan dalam pemikiran kritis. 

Al-Hafidh Ibnu Hajar rahimahullah berkata : ”Hijrah bermakna meninggalkan, dan dalam syara’ adalah meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah. Hijrah dalam Islam itu ada dua : 
Pertama : Berpindah dari kampung yang tidak aman menuju kampung yang aman, seperti dalam hijrah ke Habasyah atau awal hijrah dari Makkah ke Madinah. 

Kedua : Berpindah dari negeri kafir menuju negeri Iman. Hal ini setelah Nabi menetap di Madinah dan kaum muslimin yang mampu telah berhijrah ke sana. Waktu itu, hijrah hanya khusus ke Madinah sampai kota Makkah ditaklukkan maka kekhususan itu tidak berarti lagi, sehingga hijrah menjadi umum dari setiap negeri kafir bagi yang mampu”. 


Manusia paling buruk menurut hadist
PERTAMA, orang yang bermuka dua.
Rasulullah bersabda, “Kalian akan mendapati seburuk-buruk manusia adalah orang-orang yang bermuka dua. Dia mendatangi kelompok yang ini dengan satu wajah, dan mendatangi kelompok lainnya dengan wajah lain pula.” (Riwayat Bukhari-Muslim, dari Abu Hurairah).
 “Sesungguhnya orang-orang munafik itu (ditempatkan) pada tingkatan yang paling bawah dari neraka. Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolongpun bagi mereka.” [QS. an-Nisa’: 145]

Jujur, jangan bermuka dua. Jujur jangan suka terlena, jujur jangan suka ngaku beriman dan bertakwa, jujur kalau masih suka nonton AADC?

Siapa yang bisa mengangkat derajat islam sesungguhnya? Apakah orang-orang bermuka dua? Naudzubillahi mindzalik. 

Istiqomah itu sampai hari kiamat lho. Hari akhir napas kita. 
Semangat ukhuwah. Dari pada nonton gak jelas, mendingan dengerin syair kajian islam. 

Mata jangan buat maksiat melulu. Jangan-jangan sudah lupa Tuhan untuk waktu senggang.

Salam Ukhuwah. 
Aku anak Islam, harus kritis. Bukan ikut-ikutan produk jahiliyah yang sok manis. :P

Ayo sadarkan diri. #SAVE ISLAM

Baca Selengkapnya →

Berharap RidhoMU

5 komentar




Jodoh itu antara rezeki dan usaha. Aku beranggapan seperti itu. Entah apakah orang lain sama?
Ya, ketika kita mampu berdoa kenapa tidak? Yang pasti diiringi dengan usaha. Banyak yang berusaha mencari sendiri dan banyak juga yang minta ditaarufkan melalui perantara teman. Atau bahkan tak ingin dicari tapi datang sendiri. Wallahu’alam.


Setiap orang tua pasti menginginkan yang terbaik bagi putra-putrinya. Ada yang beranggapan status pekerjaan jauh lebih baik, ada yang derajat keluarga bahkan tak banyak beranggapan agama jauh lebih baik.
Aku tak pernah meragukan tentang ini. Karena belajar dari pengalaman dan kajian yang sering kudengar. Agama adalah sumber utama, meski begitu ada beberapa factor lainnya.
Tapi kenapa orang menikah takut miskin? Sedangkan miskin datang tak mungkin begitu saja tanpa sebab. Bukankah kehendakNya jauh lebih ajaib? Ya, ketakutan inilah yang mendera semua orang tua. Mungkin.

Jika, kita sudah berharap lelaki terbaik adalah dia, tapi ibu bapakmu tak pernah menyetujui apa daya. Ridho Allah tergantung ridho orang tua.
Percayalah, bahagia itu selalu ada. Dengan bersyukur dan bagaimana kita mau menyadari setiap pemberiannya meski sedikit. Secara sederhana kita mendefinisikan cinta adalah urusan hati. Tapi bagiku, cinta adalah rasa yang berserak terbagi-bagi dalam jumlah tak terhitung. Mencintai bukanlah satu ditambah satu sama dengan dua.
Mencintai adalah satu dibagi satu juta jiwa. Meski mencintai sejatinya 1 dibanding 1. Allah dan Allah. Maka akan terjadi cinta yang besar tak terhingga.
Perasaanmu dan perasaanku mungkin sama. Tapi takdir berkata beda, kita pun tak lagi sama. Kita berbeda. Dalam hati yang tegar.

Lalu, apakah harus menujumu? Mempercayaimu? Meninggalkan ridho terbaik Mu?
Kita tak boleh menyalahkan takdir, meski harapan yang datang nun jauh di sana berjuang mendatangi kita dengan segenap hati. Dengan tangan terbuka memberi harapan indah. Dengan memikul jawaban yang kelak dipertanggungjawabkan.

Hanya ada sabar. Bukan benci terhadap seseorang yang tak menyetujui keputusan.
Dan aku sadar, otakku bukanlah wadah angan-angan tempat menabung masa depan. Hingga aku tak mampu merengkuh semua harapan. Ini hanya ekspetasiku saja yang terlalu berlebihan menyikapi sebuah rasa yang hadir tiba-tiba.
Biarlah resah ini tergusar, tak berserak dan akulah yang jadi pemenangnya. Memenangkan atas KuasaMu bukan mengelukan resah yang tak berpenghuni.

Kekuatan doa adalah yang paling mujarab. Meski tidak semua do’a selalu dikabulkan.
Busana yang tertutup melindungi diriku, adalah bentuk kepatuhanku kepada Tuhan dan kedua orang tuaku. Orang tua adalah pintu utama menuju ridhoMu. Menjaga kehormatan diriku sendiri, bahkan keluarga. Bukan sebuah pencitraan untuk menutupi kekurangan. Tetapi menutupi kesempurnaan yang telah diberikan.
Aku yakin, setiap keyakinan yang kuharapkan bukan semata-mata berujung akal pendek. Melainkan proses menuju kebaikan. Kita memang tak boleh terlalu berharap pada manusia. Tetapi kita diwajibkan berharap kepada Allah meski kita tinggal menunggu KuasaNya.

Sabarlah, saat langkah semakin jauh dari jerih payahmu itu bukanlah titik henti, melainkan perhentian yang tertunda.
Selamat datang di negeri yang penuh kelapangan hati. Semoga ikhtiar dan keistiqomahan kita menjadi jalan terbaik menuju masa depan.
Ridho ALLAH tergantung kepada ridho orang tua, sesuai sabda Rosululloh: "Ridho ALLAH tergantung kepada keridhoan orang tua dan murka ALLAH tergantung kepada kemurkaan orang tua" (HR Bukhori, Ibnu Hibban, Tirmidzi, Hakim)
“ Wanita-wanita yang tidak baik untuk laki-laki yang tidak baik, dan laki-laki yang tidak baik adalah untuk wanita yang tidak baik pula. Wanita yang .baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk wanita yang baik. (Qs. An Nur:2

"Ketika banyak orang mengidolakan ibu karena kasih sayangnya yang tiada tara, saya justru mengagumi ibu saya karena beberapa kekurangan dan kelebihan padanya yang membuatku selalu ON FIRE" <-- searchgoogle.="" span="">

@AnnurShah
Sedang menunggu.... ^_^ uhuhuhuhu


Baca Selengkapnya →

Review Buku Diary Pra Nikah Muslimah

7 komentar




1.   Judul              : Diary pra nikah Muslimah
2.    Penulis           : Shobrina Al Latif – Layla An Nibras
3.    Penerbit         : Gazza Media
4.    Tahun terbit   : 2013
5.    Jumlah Hlm   : 184

Baca Judul Saja sudah terlihat jelas untuk seorang akhwat muslimah. Buku yang membuatku penasaran ini akhirnya terjawab sudah setelah membaca.

Diary. Ya, diary adalah BUKU HARIAN. Lebih tepatnya catatan kejadian yang kita alami sehari-hari.
Di dalam buku ini selain mengajak untuk mengerti melalui membaca juga mengajak muslimah untuk mencatat dan mempelajari tentang Agenda harian yang dilakukan sebelum / pra nikah. Lebih tepatnya persiapan menuju pernikahan.

Di buku ini sudah disediakan beberapa data yang diberi titik-titik yang bertujuan untuk diisi oleh pemilik buku. (yang pinjem gak boleh corat-coret) ehhee..

   
Diantaranya beberapa isinya terlihat seperti foto di bawah ini.

Tentang data yang memenuhi rukun taaruf isinya ya seperti biodata taaruf yang akan diajukan kepada calon ikhwan. Belajar mengisi agenda persiapan memasak, bahkan Yaumul bidh. Nah, yang paling berkesan jarang beberapa teman muslimah tahu adalah tentang siklus haid. Contoh memahami siklus haid dan masa subur.
Sayangnya si penulis lupa memberikan aturan main dari contoh penghitungan masa subur. Saya yang merasa kepo berulang kali garuk-garuk kepala. Dan akhirnya paham juga, meski begitu di sini seharusnya diberikan keterangan contoh yang detail.
Misalnya perhitungannya yang tepat cara mengetahui pada diagramnya bagaimana. Paling penting peletakan cara pengisian kolom siklus haid dan keterangan cara pengisian harusnya bersebelahan lebih tepatnya tidak berjauhan, jadi tidak bingung.

Kita lanjut ke dalam isinya lebih dalam.
Sebuah dokumentasi catatan awal menuju pernikahan.

Di sini sudah tepat sekali dijelaskan cara-cara menuju pernikahan. Dimulai dari Niat. Berhubung sampai sekarang masih banyak seorang wanita yang menginginkan atau berniat mencari suami yang kaya raya, jadi hati-hati kita ini nyari suami bukan perusahaan yang bakalan tambah kaya.
So, apapun resiko pernikahan harus siap sedia. Tujuan, visi dan misi kudu jelas dari niatan Lillahi Ta’ala.
Buku ini juga mengajak kita untuk memahami arti persiapan. Bukan sekedar siap di lisan tapi di jasad dan hati gak! Itu namanya belum sempurna persiapan seorang muslimah untuk menikah.
Persiapan di sini pasti sudah harus membekali ilmu. Ilmu fiqih, parenting. Intinya siap lahir batin dengan segala resiko. Supaya kita cerdas memahami keadaan dan memposisikan diri kita dalam situasi apapun.

1.    Persiapan Ruhiyah (Spiritual)
Kesiapan untuk menata diri mendekatkan kepadaNya.
•    Siap menerima orang lain menjadi pemimpin
•    siap untuk mengurangi sebagian agenda atas dirinya karena kepatuhan terhadap suami.
•    Siap untuk menyusui, hamil, merawat anak.
•    Siap untuk menanggung beban akibat adanya anak.

2.    Persiapan Jasadiyah (Fisik)
Lebih tepatnya siap fisik adalah menyehatkan badan kita. Memahami dan menerapkan pola hidup yang sehat.
Rajin olah raga, makan-manakan yang bergizi. Kasus yang sering terjadi adalah masalah kista. Teman saya ada yang mau menikah tapi kena kista. Loh jadi curhat. Tapi ya kita memang harus sering mengkondisikan menjaga kesehatan. Gak usah makan-makanan yang gak sehat. Pedes berlebihan, es terlalu dingin, ngemil yang tidak sehat. Makan mie instan berlebihan.
Karena di dalam jiwa yang sehat terdapat tubuh yang kuat. Setuju?


3.    Persiapan Fikriyah (Pengetahuan)
Lebih tepatnya kita sebagai muslimah harus memiliki “ILMU”
Memahami apa yang harusnya dilakukan sebagai istri
Parenting, ilmu fiqih, management hati, komunikasi lancar.

4.    Persiapan Maliyah ( Finansial) 
Untuk seorang suami lebih tepatnya mampu menafkahi, bukan masalah harta, mobil, rumah dan lain-lain. 
Kita lihat orang tua kita dulu. Dari mulai kontrak hingga akhirnya mampu beli rumah. Bukan berarti pelit juga demi menumpuk harta buat beli rumah tapi istri diharuskan berpikir jernih agar uang suami bisa dikelola dengan baik.
Untuk calon ibu pastinya akan menjadi seorang manager, bagi rumah tangganya. Terutama mampu belajar mengelola keuangan sendiri.
belajar cara menyisihkan uang untuk infaq, investasi kecil-kecilan, dan hutang tidak boleh melebihi 30%. Sekiranya harus hidup sederhana tidak boleh berlebih-lebihan. Qona’ah.                         
Kita akan melihat kejutan dariNYA

6.    Persiapan Ijtimaiyah (SOSIAL KEMASYARAKATAN)
Jibril terus-menerus berwasiat kepadaku (untuk berbuat baik) terhadap tentangga, hingga aku yakin ia (seorang tetangga) akan mewariskan harta kepadanya (tetangganya).

Aku tambahin juga yah penulis. Eh

Berkaitan makna berbuat ihsan (baik) kepada tetangga, Syaikh Nazhim Sulthan menerangkan: "(Yaitu) dengan melakukan beragam perbuatan baik kepada tetangga, sesuai dengan kadar kemampuan. Misalnya berupa pemberian hadiah, mengucapkan salam, tersenyum ketika bertemu dengannya, mengamati keadaannya, membantunya dalam perkara yang ia butuhkan, serta menjauhi segala perkara yang menyebabkan ia merasa tersakiti, baik secara fisik atau moril. Tetangga yang paling berhak mendapatkankan perlakuan baik dari kita adalah tetangga yang paling dekat rumahnya dengan kita, disusul tetangga selanjutnya yang lebih dekat. 'Aisyah pernah bertanya,"Wahai Rasulullah, aku memiliki dua orang tetangga. Maka kepada siapakah aku memberikan hadiah diantara mereka berdua?". Beliau menjawab.

إلى أقْرَبَهُمَا مِنْكِ بَابًا


Kepada tetangga yang lebih dekat pintu rumahnya denganmu

Dalam buku ini berlanjut agar para muslimah bisa menentukan tata cara proses pernikahan yang baik, dari ta’aruf, nadzor, hingga proses akad dan walimah.
Diberikan gambaran juga tentang tempat walimah yang baik tanpa ikhtilat, undangan yang bagus tanpa bersifat mubadzir, souvenir. meringankan mahar,  tafsir do’a pengantin. Bahkan hingga tahapan pengurusan surat-surat nikah.  #Repot menuju kedamaian. Paling penting adalah disaat setelah halalnya menjadi pasangan suami isteri. Hal-hal yang pertama yang harus dilakukan.

Penulis di sini ingin mengajak kepada muslimah menuju jalan syariat Islam. 
Karena sekarang sudah jarang sekali kita temukan hal-hal yang berkaitan dengan sesuai kode-kode islam yang baik.                                                                                      

Saya kurang sreg sama gambar cara menyetrika dan undangan yang kurang jelas. Tapi ya memang sudah diperjelas mungkin. Finally, bukunya lumayan dikantong dan untuk mereka yang butuh banget.

Banyak pelajaran yang kudapat dari buku ini meski simple, tapi setidaknya sudah ada gambaran apa dan bagaimana mesti yang kita lakukan. :) 
Riska, jangan berhenti berkarya melalui tulisan.

Baca Selengkapnya →

Niatan Qurban untuk orang telah mati

4 komentar


Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa hukum qurban adalah sunnah atau sunnah muakkad (yang amat dianjurkan) bagi orang yang hidup dan mampu, itu pun boleh diniatkan untuk keluarganya. Hukum sunnah ini menjadi pendapat mayoritas ulama. Sebagian ulama mengatakan hukum qurban itu wajib. Sedangkan qurban untuk mayit (secara khusus), tidaklah dituntunkan selama bukan karena wasiat atau nadzar sebelum meninggal dunia. Serial keempat kali ini akan mengkaji mengenai niatan qurban untuk mayit.
Para ulama berselisih pendapat mengenai kesahan qurban untuk mayit jika bukan karena wasiat. Dalam madzhab Syafi’i, qurbannya tidak sah kecuali jika ada wasiat dari mayit. Imam Nawawi rahimahullah berkata dalam Al Minhaj,
وَلَا تَضْحِيَةَ عَنْ الْغَيْرِ بِغَيْرِ إذْنِهِ، وَلَا عَنْ الْمَيِّتِ إذَا لَمْ يُوصِ بِهَا
“Tidak sah qurban untuk orang lain selain dengan izinnya. Tidak sah pula qurban untuk mayit jika ia tidak memberi wasiat untuk qurban tersebut.”

Kita dapat membagi berqurban untuk mayit menjadi tiga rincian sebagai berikut:
Pertama: Berqurban untuk mayit hanya sebagai ikutan. Misalnya seseorang berqurban untuk dirinya dan keluarganya termasuk yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia. Dasar dari bolehnya hal ini adalah karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah berqurban untuk dirinya dan keluarganya, termasuk di dalamnya yang telah meninggal dunia.

Bahkan jika seseorang berqurban untuk dirinya, seluruh keluarganya baik yang masih hidup maupun yang telah mati, bisa termasuk dalam niatan qurbannya. Dalilnya,
كَانَ الرَّجُلُ فِي عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُضَحِّى بِالشَّاةِ عَنْهُ وَعَنْ أَهْلِ بَيْتِهِ
“Pada masa Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam ada seseorang (suami) menyembelih seekor kambing sebagai qurban bagi dirinya dan keluarganya.”[1]

Asy Syaukani mengatakan, “(Dari berbagai perselisihan ulama yang ada), yang benar, qurban kambing boleh diniatkan untuk satu keluarga walaupun dalam keluarga tersebut ada 100 jiwa atau lebih.”[2]
Kedua: Berqurban untuk mayit atas dasar wasiatnya (sebelum meninggal dunia). Hal ini dibolehkan berdasarkan firman Allah Ta’ala,
فَمَنْ بَدَّلَهُ بَعْدَمَا سَمِعَهُ فَإِنَّمَا إِثْمُهُ عَلَى الَّذِينَ يُبَدِّلُونَهُ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ
“Maka barangsiapa yang mengubah wasiat itu, setelah ia mendengarnya, maka sesungguhnya dosanya adalah bagi orang-orang yang mengubahnya. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”(QS. Al Baqarah: 181).

Ketiga: Berqurban dengan niatan khusus untuk mayit, bukan sebagai ikutan, maka seperti ini tidak ada sunnahnya (tidak ada contoh dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam). Karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah berqurban untuk salah satu orang yang telah meninggal dunia dengan niatan khusus. Beliau tidak pernah berqurban atas nama pamannya, Hamzah -radhiyallahu ‘anhu-, padahal ia termasuk kerabat terdekat beliau. Tidak diketahui pula kalau beliau berqurban atas nama anak-anak beliau yang telah meninggal dunia, yaitu tiga anak perempuan beliau yang telah menikah dan dua anak laki-laki yang masih kecil. Tidak diketahui pula beliau pernah berqurban atas nama istri tercinta beliau, Khodijah -radhiyallahu ‘anha-. Begitu pula, tidak diketahui dari para sahabat ada yang pernah berqurban atas nama orang yang telah meninggal dunia di antara mereka.[3]

Syaikh Muhammad bin Rosyid bin ‘Abdillah Al Ghofiliy dalam buku kecil beliau yang menjelaskan tentang kesalahan-kesalahan di sepuluh hari pertama Dzulhijjah. Di antaranya beliau menerangkan mengenai kesalahan yang dilakukan oleh orang yang berqurban. Beliau berkata,

7 – Di antara kekeliruan yang dilakukan oleh orang yang berqurban adalah bersengaja menjadikan (niat) qurban untuk mayit (orang yang telah tiada). Ini jelas keliru karena asalnya qurban diperintahkan bagi orang yang hidup (artinya yang memiliki qurban tadi adalah orang yang hidup, pen). Namun dalam masalah pahala boleh saja berserikat dengan orang yang telah tiada (mayit). Yang terakhir ini tidaklah masalah. Adapun menjadikan niat qurban tadi untuk si mayit seluruhnya, ini jelas tidak ada dalil yang mendukungnya.
Dalam penjelasan di halaman selanjutnya beliau hafizhohullah menjelaskan,

Jika yang berdo’a dengan do’a, “Ya Allah jadikanlah pahala qurban ini seluruhnya untuk kedua orang tuaku yang telah tiada”, ini sama sekali tidak ada dalil yang mendukungnya, ini termasuk perkara (amalan) yang mengada-ada. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
مَنْ أَحْدَثَ فِى أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ
“Barangsiapa mengada-ada dalam urusan (agama) kami yang tidak ada dasarnya, maka amalannya tertolak” (Muttafaqun ‘alaih)[4]

Sebagian ulama membolehkan niatan qurban untuk mayit secara khusus karena dianggap seperti sedekah. Di antara yang membolehkan adalah Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin Baz, Al Lajnah Ad Daimah, dan fatwa Syaikh Sholih Al Fauzan yang kami dengar secara langsung di majelis beliau. Jadi masalah ini masih ada perselisihan, namun kami lebih tentram dengan alasan-alasan yang melarang di atas. Wallahu a’lam.
Lihat pula bahasan yang pernah dikaji oleh Rumaysho.com mengenai “Berniat Qurban atas Nama Ibu yang Telah Tiada” di sini.


Kemarin saya dengerin ceramah di TV kalau gak salah, tanpa dalil yang jelas membolehkan. Saya bingung sebingung-bingungnya. Lha wong sudah mati kok, pahalanya ya lari ke mana coba?
Wallahu'alam bishowab.

Sumber :Rumaysho


Baca Selengkapnya →

Cukup di hati

4 komentar



Bila ada komentar buruk di sosial media, santai saja | cukup dalam hati kita berujar, "oh, begitulah isi kepalanya, itulah kadar agamanya" (uztd Felix Siaw)


Rasulullah bersabda, "agama (Islam) itu akhlak yang baik" (HR Ahmad)
Baca Selengkapnya →
 

Catatan Annur Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template