Jangan Menyebalkan



Suatu cerita tentang bernamakan wanita. Seorang yang Ibu yang rajin mengatur kebutuhan di saat suaminya sedang bekerja. Ia pasti sudah memulai strategi cara hemat dalam pengeluaran untuk kebutuhan hari ini, esok dan seterusnya.

Namun, ketika Ibuku mendengar dan melihat tingkah laku ibu-ibu lain ada yang aneh.
Sang Ibu sibuk memilih belanjaan namun tak kunjung usai. Dengan tawar menawar harga yang kelewat batas.
bahkan terkadang mengambil belanjaan sesuai dengan keinginannya yang tidak sesuai dengan porsi si Penjual.

Pembeli memang raja, tapi apa harus selalu diberlakukan raja?
Ketika sudah membuat hati sakit.
Aku pernah mendengar katanya si pedagang merasa marah dan menggerutu ketika pembeli ibu-ibu A itu menawar harga yang terlewat batas.

Belum lagi mendengar cerita orang lain. Membeli barang, besoknya dikembalikan lagi di minta uangnya dikembalikan. Karena merasa tidak cocok.
kalaupun tidak cocok apa seharusnya seperti itu?

Dan lebih parahnya tetanggaku ada lho yang super duper menyebalkan.

A: Pak pempek.
di tunggu sebentar eh gasnya agak eror, mau gak mau nunggu kan?
sekitar lima belas menit kemudian hampir selesai malah si ibu ini bilang:

A : "Gak jadi pak, gak usah deh"

Si penjual pun merasa sakit hati, ketika gasnya sudah mau menyala.

Belum lagi ada dukuh.

A : Dukuh.... om dukuh...

udah di cicipin ditawar-tawar,eh gak jadi beli.
Astaghfirullah. Mending nyicipinnya sekali, ini berkali-kali.
Mati kutu deh.

Jujur saya ya pernah jualan, hihi... tapi terkadang mereka gak punya pemahaman luas sih. Udah di kasih tahu. Saya cuma ambil untung sekian. Kalau saya jual sekian yang ada saya bangkrut!

Saya jawab saja maaf untuk harga sekian. tapi ibu-ibu ada lho yang maksa.
Ibu : Ini uangnya. (barang langsung dicomot minta di bungkus).

Saya : lho kurang 5 ribu. Untung apa saya?

Ke supermarket aja mau nawar gak? Yang ada malu-maluin.

Seorang wanita memang terkadang lupa jati dirinya ketika sudah jadi ibu-ibu makin jadi kelakuannya. Saya sih berani nawar, tapi saya juga mikir mereka jualan juga minta untung bukan buntung. Jadi kalau tawar menawar saya mikir dulu berapa tawaran saya yang dirasa mereka mau menjualkan dagangannya ke saya.
Kesepakatan yang seimbang dan proposional.


Ciptakanlah suasana sebaik mungkin antara pembeli dan penjual, bagaimanapun mereka sudah mau melayani anda sebagai pembeli. Begitu sebaliknya jadilah penjual yang baik, karena pembeli tertarik dengan dagangan anda.

Apapun masalah anda pasanglah wajah yang baik ketika anda sebagai pembeli maupun penjual. Namun ketika pembeli tidak menyenangkan bagaimana mereka si penjual akan memberikan senyuman manis dan ikhlas?

Pembeli adalah raja. Lalu penjual adalah apa?

47 komentar :

  1. haha
    sering juga saya liat kayak itu, malah ada yg demen nunggu sampe setengah jam-an cuma buat nawar biar dapet harga rendah
    =P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi... aku sih gak berani Ka.
      Aku paling nyari lama karena barang yang mau dicari gak ada jadi lama.
      klo aku sreg harga sekian pasti aq pikir hihi

      Hapus
  2. hehehee,..
    kasian si penjual yg mengalami hal seperti itu,.

    jadi bahan pembelajaran ni bwt kita,. terutama yg ibu2,.
    klw ibu2 kn nawarny kdg2 ska irit bgt, dan yg kaum bpak2 juga begitu. hehehe ^_^
    ksian ni sang penjual, pdhal untung mreka gk sberapa,. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo Kang Rio jadi suaminya dr istrinya nasehatin yah.. kwkwkkwk
      tapi insya Alloh gak smw perempuan...hehe

      Hapus
  3. peristiwa2 yang patut kita renungkan bersama agar kita semakin berperilaku baik, makasih banyak ya mbak, postingannya, dan salam kenal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga....

      iyah nih, tetanggaku banyak nih. Kadang kasian tukang sayurnya jadi nyerocos dibelakang kan bikin dosa juga.. hihi

      Hapus
  4. Balasan
    1. hihi... ada2 saja..
      klo tak ada maka tak aja hahhaa
      ngawur

      Hapus
  5. hmmm, biasa sih terjadi di pasar atau tukang sayur.. coba kalo di mall, liat tas harga ratusan ribu mana ada yg nawar2. pasti langsung beli. padahal di pasar harganya paling beda 2000-5000 yah

    BalasHapus
  6. klo saya paling ga bisa nawar, ga tega juga. cuma ya ternyata dunia perdagangan itu rumit, menurut saya. hehehe..
    tawar menawar dg layak saja :)
    klo Rasul kan memberitahukan harga aslinya brp, jika tidak salah saya pernah baca ttg itu. jika keliru, maafkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mb Irma saya setuju, saya juga pernah bgtu kok.

      klo dibilang pedagang paling baik tuh cuma saya wkkwkwwkk... alias nelangsa..

      Saya pernah jualan tapi merugi.

      Cuma yg paling penting itu transparan aja.

      Hapus
  7. kalau saya gak bisa nawar tapi kadang dapat bonus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya jadi Maya,,, bisa bonusan ahhaa....

      saya pernah beli sama abang2 dapat bonus, katanya biar rajin kesini hahaap...
      ngarep si abangya..

      Hapus
  8. saya pernah denger percakapan para wanita khususnya para ibu2, belanja gak nawar seperti masakan tanpa garam alias hambar..., tapi kalo kelewatan nawarnya sih, kasian sipenjual, tapi kadang penjual jg yg kelewatan kasih harga setinggi langit, padahal ditawar separonya dikasih... hmmm entahlah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya hihi..
      cuma klo saya jujur aja.
      kejadian konyol ku saat baru pertama kali ke pasar cari baju:

      annur : bu ini berapa?
      penjual : sekian
      annur : bisa ditawar bu?"
      teman annur : bisalah, ini kan pasar
      annur : oh iya, (pak tutup muka)
      penjual : gimana neng
      annur : bisa kurang bu?
      penjual : bisa - bisa berapa maunya?
      annur : maunya gratisan wkkwkk... hihi :P

      Hapus
  9. wah.., mantap ni tulisanx..., Raja yg dimaksd i2 gk mengharuskan sang penjual tunduk selalu tp sesuai hal2 yg wajar.., Raja pun bs berubah jd 'Bawahan' klo rajax gk pny adat :D

    BalasHapus
  10. waw!!
    emang penjual kadang kadang harus ngempet sakit hati. ehehehe...

    salam kenal :)

    BalasHapus
  11. besar kecilnya sebuah diskon barang berbanding lurus dengan tingkat keganasan perempuan ahahahahaha :p

    eeehh. . .Rosululloh juga seorang pedagang kan, bahkan cara berdagangnya benar2 awesome. . .menjunjung tinggi kejujuran. . .semoga penjual2 (muslim) saat ini mengikuti cara berdagang Rosululloh

    hmmmm. . .kalo pembeli adalah raja, penjual adalah istananya, walaupum raja berhak menentukan, tapi tetap harus mematuhi tata cara dalam istana. . .mungkin :D

    BalasHapus
  12. nurrr...
    dapat award nih dariku :) diterima ya
    --lihat juga pengumuman pemenang giveaway kemilau cahaya emas~
    http://www.nurmayantizain.com/2012/02/pemenang-giveaway.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukron yah maya..insya Alloh diambil,kemrin ada yg ngasih saya award tpi lupa siapa...
      trs gak kesave jadi lupa aku postngn

      Hapus
  13. berarti penjual adalah seseorang yang membutuhkan keuntungan gitu,:)

    BalasHapus
  14. Tuh yang perempuan, renungkan ini R.E.N.U.N.G.K.A.N! *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahhaha.... nih calon suami jug ahahhaa

      Hapus
  15. biasa juga keliling pasar cuman beda seribu gak diambil barangnya. sungguh ter-la-lu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hii,,,iya yah? anehlah...

      yg pasti aku srng ku ke supermarket hargnya beda tp gak msalah.. yg ptng ada duitnya yah ga? hehe

      Hapus
  16. Terima kasih sahabat berbagi pencerahannya ini.
    Memang dalam budaya kita terkenal itu istilah pembeli adalah raja.
    Tetapi bukan berarti raja juga bisa berbuat seenaknya sendiri.
    Follow 381 sahabat agar bisa belajar lebih banyak lagi

    BalasHapus
  17. Seringnya saya juga miris melihat yg seperti ini..

    Salam kenal mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak ajeng......
      hihi.. bukan lagi menjadi rahasia tapi udah terbiasa di indonesia ...

      naudzubillah.

      Hapus
  18. gk ada niat tuk tukaran link link ya..?, link kamu dah aq pasang di Beranda sy.., :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok insya Alloh laksanakan.
      siap grakkkkkkkkk

      Hapus
  19. pembeli adalah raja,
    dan penjual adalah pemilik istana :-)

    BalasHapus
  20. sy sdh tanya langsung kpd si pembuat script, ntr klo sempat mungkin dia bisa kasi solusi langsung ke blog kamu... :), tunggu aja yaa :)

    BalasHapus
  21. hahaha...saya sering sekali menemani istri belanja ke pasar,dia ndak bisa nawar,justru sayalah yang sering melakukan penawaran,jadi karena tuntutan istri saya harus comel dalam hal nawar-menawar...kasihan juga sebnere kalo mau nawar daganngan mereka,kalo pas di suruh belanja sendirian tanpa istri saya ndak pernah nawar,terkadang kalo ada kembalian saya tidak minta kembaliannya,buat bayar yang harga barang yang kemaren tak tawar waktu belnja sama istri...

    *jangan lupa berkunjung ke blog saya ya sist,kalo berkenan Follow back...terimakasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya sudah berkunjung,
      terima kasih ..

      hihi lucu suaminya yg nawar. Gpp sih biar seruuu

      Hapus
  22. Intinya sih harus saling mengerti :D

    BalasHapus
  23. aku sering dibentak pembeli #curhat~
    tetep sabarrrrrrrrrrrrr :D

    BalasHapus
  24. kembali hadir ni..sambil nyari2 postingan terbaru.. :)

    BalasHapus
  25. wah ibu ntu niat beli apa niat jahil yak. . . . kontrol diri emang perlu pembiasaan emang. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihih... ya manusia jaman skrng......

      Hapus
  26. hehehhe kalo saya paling ga bisa nawar... malu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi,,,,, nawar gpp asal jgn nawarnya kebablasan...
      bisa kena sakit jantung hihi

      Hapus
  27. Iya, pembeli adalah raja. Tapi penjual adalah dewa.. hahaha
    Seharusnya pembeli tetap menghormati penjual, bukan malah seenaknya sendiri seperti di bacaan atas.. Kalo emang nggak cocok, yaudah nggak usah beli, pake nawar segala. Betul tak??

    Turut prihatin dengan para penjual..

    BalasHapus

Komentar yang sopan
Kritiklah bila membangun bukan menjatuhkan
salam persaudaraan ^_^

 

Catatan Annur Copyright © 2012 Design annur Blogger Template