KATA MAMA

KATA MAMA...

gbr : disini


     Ku edarkan pandangan ke sekeliling ruang kelas. Murid-murid TK Nol Besar ini sibuk dengan mata pelajaran kerajinan hari ini. Mereka saling membentuk kertas lipat menjadi bentuk pesawat, sesuai cara yang di ajarkan ibu Mala. Persis di ujung barisan paling belakang putraku Dio dan Afin duduk bersebelahan. Mereka pun  tampak sibuk sendiri-sendiri. 
    Tapi ada pemandangan aneh yang ku lihat saat itu. Dihadapan Dio dan Afin ada tiga gadis mungil yang saling berbisik-bisik lalu sesekali menatap Dio dengan wajah tak bersahabat. Kemudian gadis berambut pirang itu mencolek  Afin dan menyikut tubuh Afin yang tengah konsentrasi dengan kertas lipatnya. Dio sesekali meruncingkan bibirnya lalu melotot kepada gadis mungil tersebut.
    Aku pun beralih menunggu waktu pulang sekolah yang tinggal 30 menit lagi di halaman sekolah. Tak lama aku duduk di kursi taman, suara tangisan pecah membahana. Sudah ku duga saat kaki mulai berjinjit lagi mengintip dari balik jendela yang ditutupi korden setengah kaca. 

     “kenapa Afin menangis? Ayo siapa yang membuat Afin menangis” Ibu Mala menghampiri Afin.
     “Dio bu” ujar tiga gadis mungil itu kompak.

Afin terus saja menangis sambil mengucek-ucek matanya dan mendengus hidungnya. “Dio, kamu apakan adik kamu? Ayo cepat minta maaf” Ibu Mala terus mendesak. 
Ku perhatikan Dio tak peduli. Ia malah sibuk dengan karyanya dengan kertas lipat.  
    “Lho kenapa kamu membuat perahu? Ibu guru kan menyuruhnya membuat pesawat”
      “kata mama kalau Dio sudah bisa membuat pesawat, berarti Dio harus membuat yang lain. Yang belum Dio bisa” ujarnya datar tanpa melirik ke arah ibu Mala.
    “iya bu, kak Dio itu di bilangin susah. Eh malah Afin di marahi”ujar Afin yang akhirnya menghentikan tangisnya. 
   “kamu kan, memang belum bisa membuat pesawat. Kalau Dio kan sudah bisa. Walaupun kita satu mama, tapi kata mama kita beda”

Aku tersenyum geli, rasanya Dio memang selalu ingat kata-kataku. Mereka memang kembar, sama tapi tak serupa. 

~_~

Insya Allah buat cermin lagi ah, ketagihan 

44 komentar:

  1. mau baca terus nih artikelnya hehhehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAYU DEH, baca lagi hehe,,

      ini pertama kalinya saya belajar membuat cerita mini. Betapa sulit tak semudah membuat cerpen :D

      Hapus
  2. pinter ding dio nya ahahaha,, ceritanya simple n "bisa-bisa-bia" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, wajar aku melihat perkembangan anak zaman skrang pinter aja jawabnya. hehe
      daya ingatnya juga kuat kan

      Hapus
  3. ceritanya bagus dan inspiratif mbak :)
    saluuut sama Dio hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. he, DIO aku banget atau kita bgd :) (>_<)

      Hapus
  4. inspiring. Dio cerdas, bisa berfikir ke luar dari kotak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, ^_^ kotak ajaib DOraemon ^_^

      Hapus
  5. Sedehana tapi mengena dihati :)

    BalasHapus
  6. Banyak makna yanag tersirat dari cerita di atas mba...banyak belajar juga dari anak kecil.

    Menjawab pertanyaan mba. kalau nyeri seringkali timbul karena bekas tabrakan didada lebih baiknya konsultasi dengan dokter, bisa juga dengan melakukan rontgen dada. Bila dokter melihat hasil rontgen dada baik-baik saja kemungkinan ada otot yang terkena imbas dari bekas tabarakan tersebut mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. , makash yah sebelumnya, kapan2 mau tanya lgi :d hehe
      jangan kapok2 deh.

      Hapus
  7. inget waktu masa kecil, banyak sekali kejadian lucu bukan hanya di melipat kertas tapi menggambar..

    salam sukses ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow kalo TK aku udah gak inget apa2,
      inngetnya pas merasa pinter maju ke depan. Selalu menunjuk tangan lebih dlu, yang lain cuma diam karena masih pemalu. hehhe

      Hapus
  8. ha ha ha ... g boleh sama ya ternyata.. keren banget tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan atuh, hhihi baca ah nyimaknya gak asik :D
      hehehe,

      Hapus
  9. si kembar biasanya harus sama yah, kalo ini sepertinya beda hihi...

    BalasHapus
  10. Masya Allah, diluar itu semua terbaca kegigihan untuk bisa :)

    BalasHapus
  11. wihh bngusne ceritanya,, kunjungan perdanan ne mbk

    d tunggu kunjungannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, insha Allah ke KTP EH TKP skrang bismillah

      Hapus
  12. setiap orang kembar atau tidak kembar,pada dasarnya berbeda antara satu sama lain dalam segi apa pun termasuk kreativitas & semangat mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. &_&

      setuju ini CERITA MINI saja hiburan semata :D,

      Hapus
  13. serupa tapi tak sama yang ada juga saling melengkapi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe kebalik apa yah., serupa tapi tak sama, sama tapi tak serupa ehhehe saya salah ketik yah? hemm hiksss... makash di benarkan hehe

      Hapus
  14. aaa, crita kembarrrr
    jadi pengen buru" post cerita tentang kembaran juga ^^

    eh mbak, aq dah post siapa gadis berpayung hijau, boleh knalan tuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk... ternyta si mbak hehehe
      aku kesana yah

      Hapus
  15. Visit gan!
    http://ooops.sjutait.com
    Ada Trik istimewa!

    BalasHapus
  16. HAhahhaaa..

    Ternyata dio lbih mnurut apa yank di bilank ama mamanyaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya bukan maslah nurut sih, hanya saja anak2 tingkahnya kadang aneh. Cara berpikir yang rasional hehehe :)

      Hapus
  17. gua kira annur guru TK, e e ternyata kisah fiksi di cermin , anak kompasiana juga ya? hehe, gua udah hampir 8 bulan gak nulis di fiksiana

    BalasHapus
  18. nice post sob:)
    jangan Berhenti membuat artikel seperti ini ya..!
    emm dan jangan lupa mampir ke blog ku juga:)
    thanks :)

    BalasHapus
  19. sweet cermin :D
    simple tapi aku suka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. CERITA MINI Perdanaku yang gagal masuk seleksi di salah satu redaksi :D

      Hapus
  20. Bagus ceritanya, simple tapi menarik :D

    BalasHapus
  21. menarik banget ceritanya sob,memang dunia anak selalu memberikan seribu cerita ,kalao sdh lhat tingkah mereka ada-ada sja.....Masya Allah

    BalasHapus
  22. Bagus ceritanya simple tapi menyerap hehe...

    BalasHapus

Komentar yang sopan
Kritiklah bila membangun bukan menjatuhkan
salam persaudaraan ^_^

 
Catatan Annurshah Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template