Lirikkan Matamu

38 komentar

Liqo dimulai,harap diam sejenak.


Start dimulai….Priit…..prit, ayo pada mingkem jangan mlongo lalernya belum pada datang, kecuali yang gak bisa pada mingkem.

              “Suka sama uztad Ganteng?”
   Angguk..angguk geleng-geleng
   Tunduk tunduk ikut telunjuk
   Iya Iya
   Saya saya
   Kiri Kanan Ikut saja

Gak kaget orang kayak kite kalo liat yang cakep-cakep kesengsem, iya gak? Tuh buktinya senyam-senyum? Ngaku deh. Kadang ampe grogi dan keringat dingin kan? Dan salah tingkah gitu deh.  

Apalagi dulu waktu SD saya kesengsem ngeliat wajah uztad Zulkifli yang mukanya bersinar, merona bagaikan cahaya yang benderang kayak lampu neon 20 watt yang terus terang terang terus. Itu sih karena kulitnya lebih putih dari pada iklan di TV.  Mereka aja lewat , hemmm berlebihan.
Numpang lewat doang permisi mbak,om, tante.

Eh si uztadnya belum nikah lho!! masih single…
Aih beib, bisa tuh cari senyuman paling bombastis biar klepek-klepek. Tapi si uztad gak akan tergoda sayang… dia kan masih kuat imannya. Apalagi anak kecil bau ompol kayak saya. Brr…

Pernah lagi dia ngajar, aku duduk memperhatikan wajahnya yang Masya Allah bikin ngelamun dan gak fokus sama apa yang di ucapkannya.

“Uztad tunggu aku yah sampe gede jangan nikah duluan…
plis… doa saya waktu kelas 6 SD”
 
Ya Allah, ternyata muridnya mbludak kayak kompor mbledug, akhirnya  kedatangan uztad baru sebut saja namanya Uztad keren. Ya Allah kayak binaragawan cakep. 
Dasar masih kecil udah kegenitan banget nih saya. Dan herannya uztad disini cakep-cakep bening-bening deh, uztad yang di TV aja kalah. Beneran suwer…wer..wer..bibir gue ampe dower kagak bohong.

Tin..tin… klakson mobilnya udah bersiul dari tadi saya asik ngimpi. Emang nih mata udah jelalatan.
Belum lagi pas lagi sholat tarawih bareng, liat si Uztad Zulkifli dari atas tingkat, khusus akhwat sholat diatas, nah pas uztadnya dibawah. Dan kita posisi dekat jendela luar. 
Uztadnya lagi berzikir. Masya Allah kita berempat (4) langsung colak-colek…olak colek hobi anak sekarang…
Etd dah malah nyanyi , colek –colek kayak sabun colek gak bisa tenang.

eh ternyata uztad ganteng yah?” seru si Evi
beuh, baru tahu dia, kemana aja Loe? Keretanya udah sampe Surabaya bu”

Tapi sayang tiba-tiba aku sudah  gede, baru dapat salam darinya lewat nenekku.
Katanya dapat salam dari pak uztad Zulkifli. Sekarang uztad Zulkifli udah nikah istrinya cantik imut-imut.

Hem… maknyun nih bibir 5 centi.
“Manas-manasin aja, bisa patah hati nih nek.” Uring-ruingan di kasur sambil memohon biar dapat jodoh uztad ganteng kayak uztad Zulkifli.

Yah gak papa, setidaknya berapa tahun aku tak bertemu denganya, dan sekarang setelah aku sudah beranjak dewasa malah nitip salam. (Seer... uztad kemana aja? salamnya aku terima)
Walaupun tuh salam bakalan gue buang di tong sampah atau gue lempar ke pantai biar musnah…
Sakit hati ku, remuk jantungku …hemm…nyanyi aja gak tahu galau sama siapa. Ngik…

Masih ingat gak uztad yang bikin heboh sewaktu ada tanyangan televisi pas ramadhan kemarin. Nah entu uztad kan bikin klepek-klepek kaum hawa, ngakunya single ceramahnya masya Allah. Sampe pada muja-muji

“Oh ganteng, kayak sekoteng.. brrrr”

Belum lagi saya yang jadi akhwat dadakan saling memuji kegantengannya dan kecerdasannya dalam berceramah dengan sesama akhwat. Akhwat bandel gak bisa tenang liat kanan kiri. Ganteng dikit langsung punya cita-cita nikah sama uztad ganteng.

Tiba-tiba pertanyaan pun dilontarkan,

“Bagaimana cara menjaga pandangan? Terus kalau ada lelaki apakah kita harus nunduk?”

yah, ampe pegel juga capek noh, eh malah gak bisa tegak lagi nih kepala. Help me..help me… tidak sayang. Adik ku yang manis semanis madu. Coba deh kalau menjaga pandangan bukan berarti kita tidak melihat wajahnya. Tapi kalau tak melihat wajahnya yang ada kan kita malah tak mengenal. Yang terpenting jangan salah mengartikannya. Menjaga pandangan itu bermula dari dalam hati. Selama hati tenang tidak berpikiran macam-macam insya Allah pandangan akan terjaga.”

Saya menghadapi orang bukan cuma wanita. So, pasti mau gak mau harus liat tuh orang cowok.
Kan bisa-bisa dari mata turun ke hati?” Ervina kegatelan tangannya ampe garuk-garuk ketiak.
Gak  juga, bisa aja dari hati naik ke mata, ngik” samber si Nafillah.

Aih bukan itu anak kecil…” dongkol pengen jelasin tapi ngos-ngosan entar dikirain mulai stress tahap awal.

Emang sih, terkadang gak sengaja tiba-tiba terlontar pujian yang gak bisa membuat mulut ini mengatakan “masya Allah, Subhanallah jamil…jamil… Bukan bang Jamal yang suka azan dan iqomah di masjid yoh, apalagi yang ada di gurun pasir”

Masih ingat sih dulu ada orang naik motor hampir nabrak tiang listrik astaghfirullah, gara-garanya cuma liat cewe cakep ampe mau bunuh diri. Bleg… makyus tuh kalau beneran nabrak.

    “pernah sih kak, waktu itu saya narik jilbab Elvi. Elvi jalan terus sampe gak sadar kalau hampir saja jilbabnya lepas dari kepalanya hehe…”
    “memangnya kenapa sampe begitu Naf?”
    “dia ngeliatin cowok sampai penasaran mau ngikutin. Terus posisi saya narik karena lagi liat baju bagus jadi sama-sama gak fokus”


Liqo pun di tutup dengan bacaan hamdalah, cipika-cipiki biasa dilakukan. Sampai si Elvina gak nyadar Ibu kandungku mau di ajak cipika-cipiki juga. Hampir aja ibuku ikutan nempelin pipi.

    “astaghfirullah… salah. Maaf bu lupa” tepok jidad dan kabuuuuuuuuur.

Duh keliatan gak fokus banget. Belum lagi ini anak ini salah pakai sandal. Sandal jepit sama sandal yang agak tinggi. Sudah nyampe perempatan balik lagi. Rupanya masih suka ngelirik dan ampe keringatan ngeliat ada abang ku lagi ngobrol sama temannya.
    Kalau ngeliat tingkah laku Elvina gak ada bedanya sama saya. Kisahnya tragis, bawaannya pipis, dan nangis sambil meringis dikirain lagi kena hepatitis. Eh ternyata emang miris.

“Lirikan matamu menarik kolor… oh senyumanmu semanis gula aren sehingga membuat aku klepek-klepek …” hemmm nyindir lagi deh gerutu Elvi.
Tanpa sadar ia menabrak pintu kelas di sekolah.
    “kenapa?” Tanya sahabatnya Nafiza
    “gara-gara disindir pake lagu”
    “why?”
    “dia kan tahu kalau gue suka sama uztad yang notabennya kakak dan guru ngaji di TPA dekat rumah gue!”
    “bleg…bleg… hihi, terus?
    “ampun.. ampun deh..ampun. Gak lagi-lagi lirik atau liatin sampai nafsu dan gue bikin malu diri sendiri”
    “ya udah biasa aja dong. Gak perlu nabrakin kepala loe ke meja. Emang udah gila loe!”
    “bukan gitu tapi baju gue nyangkut jadi mau bangun kagak bisa”
    “tuing….”
Priiit... Finish.... udah dulu, cekap semanten.. alias sudah cukup segitu dulu yua??
hihii... 
cerita  kesan pertama di balik pandangan yang menggoda kwokwowkwokwok..



“Katakanlah kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menahan sebagian pandangannya dan memelihara kemaluannya. Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak daripadanya…surat an-Nur ayat 32

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman : Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Mahamengetahui apa yang mereka perbuat. Katakanlah kepada wanita yang beriman : Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya…. (QS. An-Nuur : 30-31).
Marilah kita mencontoh rasulullah untuk tidak memandang yang diharamkan Allah, ingatlah sewaktu rasulullah memalingkan/menggerakkan wajah sahabat (Al-Fadl) yang memandang seorang wanita asing dengan sengaja ketika ihram.


Baca Selengkapnya →

Karena Kau Cantik 2

34 komentar



Lama aku menunggu sembari melihat -lihat album kenangan Diana.
Di ruang tamu ini sudah sering kali kami mencurahkan segenap rasa yang mengharu biru, bahkan suka, duka tawa dan Ibu kita bersama. Namanya memang Kartini ku panggil dia Ibu Kartini Ayu Dewi. 
Ia adalah Ibu dari Diana, Ibu yang sangat luar biasa membersarkan kelima anak perempuannya dengan penuh harapan menjadi wanita shalihah. Dan semuanya kini telah berumah tangga kecuali Diana. 

"hayu... sedang ngelamun?"
"kau lama sekali Diana?"
"maaf, tadi ada yang mau ngambil barang"
"barang apa?"
"gamis dan cadarnya"
"kau sekarang pakai cadar yah? seperti Kak Liza?"
"tidak, lantas aku jarang melihatmu melepasnya kemarin saat menghadiri acara Liqo"
"hihi, kau kenapa? gara-gara pakai masker?"
"aku pakai masker gak masalah kan?"
"no problem lah..."

Jari - jemarinya dengan cepat mengambil buku dan bulpen. Di letakkannya gelas lalu di cetaknya persis lingkaran. 

Jika ada wanita secantik bidadari aku belum pernah melihatnya, karena ku tak pernah tahu siapa bidadari itu.
Jika kau merasa ada wanita cantik yang melebihi paras ayumu, itu wajar karena Allah Maha Pemurah, tak ada yang bisa menandingiNYA. 

Jika kau tak sanggup untuk menyembunyikan wajah ayumu, maka tenanglah banyak cara untuk tetap menjagamu
Tapi jika kau merasa tak sanggup maka pertahankanlah kecantikanmu seperti kau menjaga kecantikan imanmu

Saudariku yang cantik, 
Wanita tak ingin dilahirkan dengan wajah jelek atau buruk, tetapi tidak juga mengharapkan sesuatu yang tak baik
kecantikan,kejelekan, hanya dibatas pandang mata secara fisik. Lahirnya kecantikan yang sesungguhnya berasal dari dalam dirimu.Berasal dari rasa percaya diri yang begitu menjunjung tinggi keimanan dan ketaqwaan.

karena kau cantik, dan kau tak bisa menutup wajahmu karena memang kau tidak bisa menutupnya, tak apa. Cukup kau kenakan penutup aurat yang sesuai syariat. 
Dan jaga pandanganmu terhadap siapapun termasuk lelaki. 
Tak semua wanita di sukai lelaki, begitu sebaliknya. 
Jika ada yang hampir menabrak mu sampai tiang listrik, maka berdo'a lah agar si pemilik mata diberikan hidayah terbaik. 
Dia juga sedang lalai. 
Tak apa pujian itu datang, karena memang kau cantik. 

Tetapi kau jangan terlalu percaya diri karena kau cantik, dengan sesukanya kau memberanikan diri untuk tampil lebih berani dengan berbagai macam cara untuk menarik perhatian lelaki.

Jika wanita cantiK di ibaratkan mutiara, dia itu adalah mutiara yang selalu memberikan warna indah tersendiri bagi keluarganya, bukan perusak mata dan dengan percaya diri, lalu sombong menyatakan aku adalah wanita cantik.
Maka tekankanlah dibalik semua yang kita miliki adalah ujian.

"Jadi bagaimana? kau akan pakai masker terus atau cadar?"
"hehehe, aku boleh lepas maskernya?"
"boleh, aku kan wanita"
"hehe, aku tidak bisa memakai cadar panas"
"tapi aku akan pakai masker jika,jika...jika..."
"jika apa?"
"Jika bepergian karena debunya itu lho"
"huuu....."

Bismillah
_tips cantik dan tampan_ dari Facebook nemu.. ngikz lupa.

——————————–
  1. Selalu sirami hati dengan dzikir
  2. Suburkan jiwa dengan lantunan ayat-ayat suci Al-Qur’an
  3. Hangatkan tubuh dengan keteguhan menjalankan din
  4. Baguskan hati dengan mencintai Allah dan Rossul-Nya
  5. Berbuat baik kepada orang tua dan orang lain
  6. Jadikan jujur sebagai pengharum mulut. serta kata-kata yang benar,baik,lembut,dan mulia sebagai penghias bibir
  7. Sematkan kesabaran di setiap langkah
  8. Taburi benih-benih cinta dan kasih sayang dalam setiap waktu
  9. Menjadikan syukur sebagai benteng pertahanan 
  10. Kenakan taqwa sebagai pakaian setiap hari 

Tak mengapa ketika mereka mengenakan cadar, dan tak perlu kau menggunjingnya, kau sama-sama muslimah. Bedanya ia ingin lebih tertutup dan ingin sekali mengikuti sunnah seperti isteri rosul.  

Daripada terbuka? sampai rambut beruban putih dan sampai nafas berakhir tragis?
Nah karena kau cantik, maka kenakanlah jilbab sesuai syar'i, Berhijab (menutup secara kaffah). Bukan dengan gaya pakaianmu, bukan karena mahalnya perhiasan atau perawatan salonmu.
tapi karena hatimu begitu cantik. 

Maka ku sebut kau utuh.
Karena kau cantik, maka jagalah pandanganmu jangan curi perhatiannya si cantik yah! 
Awas nakal hihi...

Alhamdulillah kehadiran di dunia blog dan berteman dengan saudari Nurmayanti Zain menghadirkan keceriaan, tapi dengan semuanya juga kok. 
Karena saya termasuk orang yang acapkali hadir dan mengomentari artikelnya. 
saya senyum kegirangan sambil menggondol si award yang terus salur tersalurkan, estafet maksudnya gitu.

bag..big.. bug hatiku waktu dapat award,soalnya aku lagi bahagia bange. Eh ketemu teman lagi jadi bag bug,door.

maka saya mendapatkan award. terima kasih yah? saya belum bisa menyalurkannya lagi karena dikejar waktu hehe...syukron.



sekian dulu terima kasih yang paling dalam untuk semuanya, 
berawal dari mimpi aku mengenalmu
kau jangan bosan kesini yah?
kadang bagai sayur tanpa garam bila kau tak kemari kawan-kawanku... hhhihihihi
hiburlah dikit yah?
kedip dulu ^,^
Baca Selengkapnya →

Karena Kau Cantik

25 komentar



"Pagi ??"
"pagi sayang ku" 
"bagaimana acara kemarin?"
"alhamdulillah seru,seminarnya heboh. oh iya kak, kakak dapat salam"
"salam dari siapa?"
"temanku, tapi ikhwan"
"oh,ya sudah ku buang saja salamnya ke tong sampah"
"hihi, laos nyusul katanya"
"laos apa layos? maunya layos ah"
"hihi.." tutup mulut. 

Bagaimana bisa ku diam saja dan tak tertawa ketika kau sampaikan salam itu kepadanya.
bagaimana ku tak menggigit jari ketika kau beri sepucuk surat untukku?
Sayang si malang, aku hanya bisa melihat cermin ajaibku satu bulan sekali. 
Jalan bernamakan cinta itu....

ada yang merangkai kata karena rasa rindu, 
dibuatnya tulisan indah tentangnya
sampai ia tak pedulikan orang lain sedang memperhatikannya
dengan senyuman paling manis tersingkir sudah rasa gundahnya

Namun itu tak lama, 
hanya sebentar ia mulai tersiksa
Ia merasa telah dipermainkanNYA
Naudzubillah...

"aku kenapa cantik? kenapa orang memuji ku cantik? sedangkan kau tidak?"
"bagaimana bisa kau tanyakan padaku?"
"Aku benci dia, dia hanya melihatku karena ku cantik" 
setetes air mata mulai memberikan kesedihan begitu dalam. 

"kenapa ia tak berani katakan saja pada kakak?"
"adik ku sayang. Aku tak suka dengan tatapan pria yang tak bisa menjaga pandangannya"
"lalu mau diapakan lagi? kakak kan cantik? sudah takdir"
"aku ingin masker itu mengenai wajahku"
"masker yang di rumah sakit? entar adik minta sama ibu deh"
"wew... huahhahaaa.... kakak nangis sambil tertawa nih"
"ih..lebeh... ya sudah. Kalau ada orang yang ngelirik kakak, bahkan bersiul atau minta kenalan kasih aja batu terus dilempar"
"ih......kabur. bicara denganmu ngawur"


Paginya Aisyah mengenakan masker ketika hendak ke kampus. Ia bahkan tak melepasnya saat di kampus. Pertanyaan pun tak kunjung habis dilontarkan. 
Satu jawabannya.
"Aku malu hehehe"

lagi dan lagi ada akhiran hehehe...

Dia cantik hari ini, 
Menyembunyikan wajah cantiknya agar ia merasakan ketenangan
Ia menyembunyikan wajah cantiknya agar si pria yang nyaris menabrak dinding di kampus tak tertabrak lagi melihat kecantikannya. 

"aku belum bisa memakai cadar, karena belum terbiasa. Tapi aku berjanji menjaga keindahan yang diberikanNya agar tak merusak pandangan mereka"
gumamnya sambil meletakkan kacamata diatas meja.

"Karena kau cantik, aku kasih masker yang bagus untukmu" kata Anita wanita yang sudah lama berteman dengan Aisyah. 

“katakanlah kepada orang laki-laki beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan pelihara kemaluannya. Yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka dan sesungguhnya Allah maha mengetahui apa yang mereka perbuat.’ Dan katakanlah kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya.” (QS.An-Nuur [24]: 30-31).

“Bukankah Kami telah menjadikan untuk manusia sepasang mata.” (Al-Balad: 8)

Kemudian Allah subhaanahu wa ta’aalaa menegaskan kembali fungsi organ tubuh tersebut dalam ayat lainnya:

“Sesungguhnya kami ciptakan manusia  dari setetes air mani yang bercampur (lalu) Kami hendak mengujinya (dengan perintah dan larangan) maka Kami jadikan ia mendengar dan melihat. Sesungguhnya Kami telah memberi petunjuk jalan yang benar kepadanya, lalu ada yang bersyukur dan ada pula yang kafir.” (Al-Insan: 2-3)

Karena kau cantik akan ada edisi kedua. 
Baca Selengkapnya →

Menunggu Senja

31 komentar

Memandang langit dan lautanNYa
Menunggu Senja


Maret berlalu, serumpunan kata telah berhamburan tak tersisa di otak kecilku. Ku menunggu senja datang, saat matahari baru bersinar. 
"secepat itukah?" aku bergumam sembari meletakkan dompet ke dalam tas ku.
Mata sayupku kian terbaca sedih. Garis kerutan di dahi ku selalu berkenyit.
Masa ku telah tiba, usia ku telah melampaui batas mimpi ku. 

"Pagi?" sapa Aliza gadis berbadan gemuk.
"Pagi, kunang-kunang"
"kok kunang-kunang?"

Mataku mencari kunang-kunang, mataku mencari hijau dedaunan, mataku mencari kesejukan. 
Mataku tidak mencari sapaan mu dan siapapun itu.
Aku terdiam dan terus berjalan hingga waktu sore tiba. 

Senja jangan biarkan ku pergi, senja biarkan aku memelukmu erat.
Aku ingin bersamamu selamanya hingga malam menjelma kesegaran
Aku ingin memeluk bintang, bernyanyi, bernari bersamanya

Jika usia ku berlalu cepat maka ku habiskan dalam senja dan malam. Aku seakan takut matahari, persis hantu-hantu yang menjerit ingin menggoda di waktu malam dan sebelum subuh. 

Diary bergelut emosi mulai lincah memainkan kata-katanya. 
Buat para wanita siapapun, dimanapun berada titik! #jeritnya
setiap Klimaks masalah berujung pada kekacauan hatimu yang salah meletakkan pada posisinya. 

Lidah berbicara, 
kala kau diam menjadi hal yang luar biasa, bagaikan emas yang sanggup menyinari sejagat alam raya ini.

Lidah berbicara, 
Kala kau redupkan langit malam tanpa bulan dan bintang, dan pekat menyelimutinya. Cukupkan untuk tak menggunjing,menghardik, membicarakan kebukuran tentang sesama wanita.
bukankah kau cinta? 


Ada rasa, 
Rasa coklat, manis, asin, payau. Ku cukupkan tak usah bahas tentang wanita lain. Betapa sudah sakit ku rasakan tentang bisingan-bisingan itu. 
Sudah ku letakkan gula pada tempatnya,takkan ku campurkan pada garam.


Ku cukupkan rasaku untukmu.  

Jika wanita yang satu ini ingin cepat2 senja maka biarlah ia memeluknya erat, ia lebih suka di dalam rumah dan merasakan ketenangan.
Tapi ia tak ingin suara-suara usil jahil mendesaknya untuk merenung, meneteskan air mata.
Bumi dan Langit masih ia rengkuh selama nafasnya masih berdesah. Ia merindukan Hijrah ke kota lain. ia ingin nyaman berada di persinggahan barunya.


Dan katakanlah (wahai Muhammad) kepada hamba-hambaKu (yang beriman), supaya mereka berkata dengan kata-kata yang amat baik (kepada orang-orang yang menentang kebenaran); sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menghasut di antara mereka (yang mukmin dan yang menentang); sesungguhnya Syaitan itu adalah musuh yang amat nyata bagi manusia. ” (Al-Israa’:53)


Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari kesalahan orang lain, dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain.” (Al Hujaraat : 12)

Jangan karena kebiasaan lalu dianggap wajar dan sudah biasa.
Kebiasaan karena telah terbiasa yang melampaui batas.
 


oia, Alhamdulillah tulisanku Derap langkah mu menang Lomba Give away yang diselenggarakan oleh Nurmayanti Zain.

Dan saya juga mendapatkan award, alhamdulillah sesuatu lagi. Barakallahu Fik yah May. Jazakillah khairan katsiran.

Ku pasang Senyuman paling Bombastis, dua kali ikutan baru kali ini menang.






Baca Selengkapnya →

Baca Punya Selera

40 komentar

Saat malam berganti dengan pagi rasanya tak pernah terduga begitu cepat. 
Hari ini mengingatkan aku di masa silam saat aku menduduki bangku kelas 6 sekolah dasar. 
Saat - saat yang mendebarkan dalam hidupku datang jua. Aku belum pernah segugup ini, dan segemetar ini,keringatpun tak henti-hentinya membanjiri wajahku. *pasti keringat wajah #numero uno.
Suara hati seakan sudah tak bisa ku teriakan.


mikrofon sudah ada ditanganku,apa yang harus ku katakan lagi?
tanda tanya mulai melingkar di ujung kepalaku. 

"ayo..ayo"
"ayo..ayo...."
Suara gadis berwajah manis itu begitu membuatku semangat. 
Belum lagi teman yang duduk dibangku sisi kirinya begitu semangat tanpa suara membuatku ikut tersenyum dan akhirnya keluarlah kata-kata yang sudah ingin ku katakan.

Entahlah gadis dari mana, siswi SD dari mana, aku pun tak tahu. Jika ku lihat dia begitu baik menyemangatiku, sedangkan aku tak bisa berkata-kata. Layaknya di meja hijau aku harus menceritakan apa yang benar-benar terjadi.

Apa yang ku baca harusnya bisa ku katakan. Bagaimana bisa aku sampai tak bisa mengatakan dengan baik?

Pengalamanku saat mengikuti lomba sinopsis, dimana aku harus bisa menceritakan kembali point-point penting dari buku setebal itu. Dan aku harus bisa membawa hatiku menyatu padu dengan sekumpulan kata demi kata yang hanya ku lewati dengan kata "malas". 

Lirik kanan lirik kiri, sibuk membaca. Sedangkan aku tak bisa tenang menyelesaikan bacaanku setebal ini.

Yang benar saja. Hanya 2 jam aku membaca buku setebal ini? 
seumur hidupku belum pernah. Lalu kenapa aku bisa menang waktu itu? 
Hanya aku saja dan gadis bermata sipit berkulit putih, dari sekolah ternama itu yang lolos ke putaran berikutnya yang akan dikirim untuk mengikuti final lomba antar kecamatan. 

Ada yang menggelitik saat ku mengikuti lomba. Saat final itu tiba, aku benar-benar tak gagap lagi menceritakan kisah yang ada di dalam buku yang ku baca. Walaupun aku tahu tak bisa menguasai isi sepenuhnya yang terdapat di dalam bacaan tersebut. Tapi aku benar-benar bisa mengerti betapa pentingnya membaca. 

Penuh penghayatan, pelan namun pasti. Dengan membaca cepat namun fokus. 

Giliran pertama dan peserta undian pertama aku menceritakan kembali, banyak sekali pertanyaan dilemparkan kepadaku.

"payah, juri yang menyebalkan"  
gerutuku, sambil menjawab pertanyaannya #mereka seperti hakim dan pengacara hooaaamm. 

15 menit berlalu dengan jantung yang berdegup kencang,dag ..dig dug hatiku....rasanya .....
#pyar.... akhirnya pecah juga gelas itu....

"bagaimana?" tanya gadis bermata sipit yang hingga kini aku lupa keberadaanya, namanya, alamatnya, bahkan kemana tak tahu  #galau dimana-dimana....ku harus mencari dimana.

Ia sudah begitu dekat denganku, ia tak begitu risih denganku padahal dari warna kulit, agama, dan cara pola belajar pun kita berbeda. 

Begitu ku tahu di akhir pertandingan, si gadis bermata sipit itu mendapatkan piagam dan piala atas prestasinya menjadi juara kedua. 

Wow... meringis dan terharu... kenapa aku tak tanyakan saja sebelumnya sebelum ku maju. kenapa tak ku diskusikan sebelum ku mendapatkan jawaban yang tepat. 
aih... aku malah berlari kesana dan kemari mencari temanku yang sibuk mengikuti lomba merajut. 

Menurutku dari membaca kita bisa mengulas, atau mendiskusikan dengan teman. sehingga kita saling melengkapi.
Saat itu ku tanamkan rasa cinta membaca, dari mulai membaca bacaan teman alias diary, majalah, sampai buku bacaan yang kadang lupa-lupa ingat.

Membaca itu asyik dan menggiurkan. Dari membaca kita bisa menyelami arti keindahan  tulisan, pengetahuan juga bisa di dapat.Tergantung dari mana kita bisa menghayati seberapa penting bacaan tersebut. Atau bahkan tulisan biasa-biasa saja yang ternyata mengandung makna begitu dalam. Membuat kita menjadi tersenyum bahkan tertawa. 

Nah, itu sih wisata hatiku saat membaca.
kamu?

Dari membaca kita bisa tahu, dari membaca kita bisa mengenal,dari membaca kita bisa mengintip masa depan, dari membaca kita bisa menemukan gagasan cerita, dari membaca kita bisa bebas berangan-angan. 

oia klo inget balita tetangga yang lucu belum genap 2 tahun,ada kakak lagi baca Al-qur'an entar ikut-ikutan baca dan ngerecokin. Ambil buku /koran. 
asashahsasasasa... babbaa..baba... ha... entar ujungnya teriak... aaaa...
#lucunya...sok tahu....

Tapi terkadang aku malu sama warga negara kita. Sudah bisa membaca tapi tak bisa mengindahkan.






Padahal hanya beberapa kata. Itulah pentingnya membaca dengan kesadaran tanpa perlu membodohi orang karena tak bisa membaca. 
Bisa membaca tapi tak bisa memahami bacaan. Karena membaca itu FOKUS.

Selera Pembaca:
so? bukan baca baci....

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan,
Dia telah Menciptakan manusia dari segumpal darah.
Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Paling Pemurah,
Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam.
Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.
{ Surat Al-Alaq ayat 1-5 }
 

Baca Selengkapnya →

Catatan Bunuh Diri

33 komentar

Tidaklah aku menyesal melebihi penyesalanku terhadap suatu hari dimana matahari terbit di dalamnya dan berkurang umurku akan tetapi tidak bertambah amalanku /kebaikan. (Ibnu Mas'ud)


Warna-warni pelangi mungkin bisa di ibaratkan warna-warni dunia. Dunia yang hanya sekejap mata memandang bisa beraneka ragam pendapat terlontarkan. 
Hadist diatas merupakan hadist yang membuatku kian gugup saat membacanya perlahan. Namun butuh kematangan dan kesanggupan mengatakan menjadi "motto" hidup. Yap, harusnya memang menjadi motto setiap umatNYA. 

Beralih dari waktu ke waktu, usia ini memang bukan main. Bukan sekedar Happy birthday, met millad. #lucunya ucapan selamat ulang tahun...

Jangan marah dulu bacanya yah? haus...haus yang haus..yang haus sabar masih belum panas. hehe
#tahan

Mungkin aku tak sama seperti kalian yang menetralkan kata #wajar. Ups... buat siapa yah kaliannya?
Weh.. yang merasa sajalah yah? hehe...

Ada rasa dan tiada diri ini pasti memikirkan satu centi kebaikan dan keburukan. Dalam menghitung harinya waktu Alloh SWT, pasti lelah aku berniat meluruskan perjalanan hidup. 
#Loh bukannya dari dulu yah?

*aih... bisa aja. Manusia sepertiku kan belajar istiqomah dan berusaha istiqomah tapi tetap saja setannya dalam hatiku sendiri jadi kadang-kadang naik turun. Kayak anak tangga gitu capek. 
^kalau naik tangga buat jemurin pakaian saya juga capek...#Ngooss...ngossan.

Daftar kebutuhanku itu yang belum terpenuhi saat ini adalah memanfaatkan waktu. 
kamu??
#lebeh kebanyakan nonton iklan shampooooouuuu....

Waktu ku adalah pedangku. Bener? 
jawabannya benar. 
karena kita tak mungkin terjerumus dalam pedangnya sendiri. Masa mau bunuh diri? aaahhh...
Eh bunuh diri itu bukan berarti Mati sebelum waktunya Lho. 
Aku mengartikan Bunuh diri itu dengan sama sajanya dengan :
  1. Melakukan maksiat
  2. Menganiaya diri sendiri (contohnya kasih tahu gak yah??? hem... pasti udah tahu yah?)
  3. Sengaja melakukan kebodohan. Secara terang-terangan masjid dekat, Orang pakai jilbab banyak, Azan berkumandang. Al-qur'an banyak asli lagi. Nonton TV ada siara / siraman rohani. Secara terang-teranganlah sudah tahu menahu DOSA "DOSA ADALAH.....#Kasih tahu gak yah? ngertilah... capek kalau saya jelaskan.Tapi pura-pura tahu atau dasarnya bodoh? Dia gak mau jadi yang terbaik atau saling berebut kursi aman untuk menduduki SurgaNYA. malah mengikhlaskan bunuh diri dalam neraka. 
  4. Minum Khamr, narkoba (kasat mata yeah)
  5. Banyak yang lain pastinya yah. Ngerti sendirilah yang saya maksud. 
Mereka-reka yang berusaha mendirikan kebaikan meski segede amoeba pasti ingin mendapat balasan karena yang sudah dijanjikan sebelumnya. Bunuh diri disini, ya siapa yang akan menolong kita ketika sudah berada dalam hitungan amal baik sedangkan tak ada yang bisa diselamatkan dan menyelamatkan. Catatan amal kita sengaja membuat "CATATAN KEBURUKAN" atau "CATATAN BUNUH DIRI". 

Catatan bunuh diri adalah catatan dimana seseorang meletakan kesalahan yang benar-benar bernilai dosa dan disimpannya secara rapi. Bahwasannya di catat dia sendiri lewat perantara malaikat pencatat amal buruk. 
siapa hayu? malaikat Atid jawabnya. 
(Pengertiannya ngarang sendiri sok tahu) gak papa yang penting tahu persamaan bunuh diri secara kasat mata dan secara tembus pandang wuiss.. maksdunya tak kelihatan dan kelihatan.

"Barangsiapa menjatuhkan diri dari atas gunung kemudian bunuh diri, maka dia berada di neraka, dia akan menjatuhkan diri ke dalam neraka untuk selama-lamanya. Dan barangsiapa minum racun kemudian bunuh diri, maka racunnya itu berada di tangannya kemudian minum di neraka jahanam untuk selama-lamanya. Dan barangsiapa bunuh diri dengan alat tajam, maka alat tajamnya itu di tangannya akan menusuk dia di neraka jahanam untuk selama-lamanya." (Riwayat Bukhari dan Muslim)


Sedang bunuh diri kamu yah teman-teman? 
Apa yang sedang kamu lakukan? hayu??
Mau ambil formulir catatan bunuh diri gak? gratis lho pendaftarannya di tutupnya masih lama... #garuk-garuk pipi.  


Dalamnya air pasti ketemunya air juga 
Dalamnya hati pasti pernah sakit juga
Dalamnya tulisan pasti punya kesalahan juga
Dalamnya Hati kamu, pasti punya rasa maaf yang terdalam kan?

catatan kaki, ups catatan tangan. Kaki gak bisa nyatet mba sister..hihi
Sekian Catatan Annur yang tak bermaksud ngawur namun ingin terlihat jujur. 

Baca Selengkapnya →

Masya Allah

30 komentar

 





Entah berapa kali sering ku putar video yang sudah ku save di Fd ku ini. 
Gadis kecil bermata indah, dan berpakaian putih bersih ini membuatku kagum dan selalu tak bisa berkata-kata ketika mahluk indah CiptaanNYA menyebut dan melantunkan ayat-ayat suciNYA. Subhanallah.... Masya Allah ditambah nilai plus dia si kecil cantik dan menggemaskan.

 Yang membuatku merasa iri adalah kedua orang tuanya yang begitu mencintai titipanNYA. Ia bisa melekatkan namaNYA dengan ajaran yang begitu indah. 
Para orang tua mungkin yang sudah berhasil membuat anaknya mencintai Al-Qur'an dan beriman kepada Al-Qu'ran sungguh luar biasa di mataku. 



 Bisa lihat videonya disini !!


Mungkin bukan hanya si kecil ini saja yang hafal dan begitu lincah melantunkan ayat-ayatnya. Namun tetap saja aku merasa senang melihat penampilan dan cara ia berbicara dan menghafalkan surat itu. 
Sungguh indah dan sangat indah. 

PR untuk ku dan yang akan menjadi calon ibu bagi anak-anaknya kelak. 
Menegakkan islam dari yang kecil dan sedini mungkin. ajarkan kebaikan dan sesuai syariat Islam. Mulai dari yang kecil, 
  1. Makan tak boleh sambil berdiri
  2. Minum juga tak boleh berdiri
  3. Makan dengan menggunakan tangan kanan
  4. Masuk kamar mandi menggunakan kaki kiri mendahulukan kaki kanan ketika keluar.
  5. Dan membiasakan berdo'a /mengajarkan do'a-do'a sehari-hari kepada si anak
dan masih banyak lainnya. kepanjangan kalau saya ketik di sini.

Pesan yang sederhana saja.
Tegakkan syariah Islam, dari mulai dini dan dari yang kecil atau kelihatannya sepele. Islam tak akan tegak tanpa kita yang menegakkan dari mulai yang kecil yang kelihatannya biasa dan dianggap sangat biasa bagi orang-orang non muslim.

Karena cinta bermula dari yang kecil kemudian berubah / tumbuh membesar dan berkembang menjadi indah ... Masya Alloh.. 


Ada cinta yang merenggut nafasku 
Ada insan yang lemah dan hina dihadapanNYA
Kan ku rangkul dan ku genggam erat jari -jemarinya 
Takkan ku biarkan setetes air kesedihan karena penyesalan 
Bagaikan mutiara yang bersinar indah mengkilap 
dan utuh murni 
karena itu kau malaikat kecilku
Cinta ada karena hiasan cintaNYA
Dekaplah dan jangan pernah terputuskan tali kasihku seperti tali kasihku padaNYA
Jiwa yang dirinduiNYA
Bersholawat memujiNYA
Bertasbih menyeruakan kehadiranNYA
Masya Allah, Subhanallah... 



 
Baca Selengkapnya →

Tetap Terjaga

46 komentar

Lautan berasa asin
tapi lidahmu tak merasakannya
seperti sedang berdiam dengan menyembunyikan rasa ini
padahal jawabnya tak perlu kau sembunyikan.


Kalau saja suara-suara kecilku bisa tersemat lebih dalam lagi. Tapi tak mungkin ceritanya tak semudah ini. 
Jika langkahku terasa hambar ku ambil beberapa percikan kecil itu agar ku tuang sesuai takaran tanpa berceceran.

Sayang,....
Suara itu sudah menjadi kebiasaanku dalam memanggil namamu saudariku.

Jika kurang garam ambilah di dapurku. 
Aku berusaha menjadikan garam itu penuh manfaat bagai sayur tanpa garam pasti rasanya warna warni tak karuan. Mungkin saja hambar. 
 
Satu lenganku belum ku kerahkan mohon pengertiannya sayang.
Jika dalam rasaku mengalir rasamu,maka mantapkanlah dengan sedikit garam saja. 

Saat ini sudah ku tangguhkan rasaku untuk melingkar dalam pusaranNYA. 
Dalam jeratan hati untukNYA seutuh KasihNYA. 
Tanpaku aku yakin, kau bisa...
Tanpaku aku yakin, kau mampu dan sanggup
mengubah imajinasi yang tak berarah menjadi suatu jalan benderang yang nyata. 

Ku mohon ambilah dan rasakan garamku ini agar ku terkenang dalam memory mu.

"Aku sudah menyerah, tapi ada harap yang menggelayuti pikiranku"

Baik-baik sayang, 

Ada kata kita masih bisa berkalimat 
Ada cinta sayang, aku masih mencintaimu 
Ada garam sayang, jangan lupa 
Ada garam dalam dunia ini sayang....

Ku tak akan bersembunyi dibalik jilbabku yang bernafaskan Islami.
Kau bilang aku ini lengkap seperti garam
Dan kau bilang aku romantis seperti garam,,,
Garam bilang aku asin kadang terlalu asin
Jangan garamkan perasaanku yah sayang....

Rinduku pada buih-buih garam yang menyegarkan rasa asin dalam air milikNYA, di dalam pantai terindahMU....

 
Diceritakan bahwa 'Umar bin al-Khaththab menulis surat kepada Abu Musa al-'Asy'ary, "Segala kebaikan terletak di dalam keridlaan. Maka jika engaku mampu, jadilah orang yang ridla; jika tidak mampu, jadilah orang yang sabar." 



Untuk yang disana saudariku, perangilah keburukan tentang keberadaan pikiran kerdil yang buruk. Dan Ikhlaskanlah ucapanku yang sebenarnya ingin selalu dekat dan bersamamu .....




Baca Selengkapnya →
 

Catatan Annur Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template